Cari Artikel di blog Media Belajar Siswa

Loading
Untuk mencari artikel cukup ketikan kata kunci dan klik tombol CARI dengan mouse -Jangan tekan ENTER.

Liberalism Islam

liberalism
Liberalisme atau Liberal adalah sebuah ideologi, pandangan filsafat, dan tradisi politik yang didasarkan pada pemahaman bahwa kebebasan adalah nilai politik yang utama.

Secara umum, liberalisme mencita-citakan suatu masyarakat yang bebas, dicirikan oleh kebebasan berpikir bagi para individu. Paham liberalisme menolak adanya pembatasan, khususnya dari pemerintah dan agama.

Dalam masyarakat modern, liberalisme akan dapat tumbuh dalam sistem demokrasi, hal ini dikarenakan keduanya sama-sama mendasarkan kebebasan mayoritas.
***
Bagaimana jika paham ini terpakai pada Islam?
Paham Islam Liberal?
Kata kuncinya pada kata kebebasan, orang yang tidak mau terikat dengan aturan-aturan dengan kecenderungan membatasi perilaku yang bermakna luas.
Kalaupun terdapat aturan, tentu isi kebijakan tersebut mesti menyokong pemahaman mereka (kebebasan).
Padahal kebebasan itu sangat tidak terbatas dan tidak ada habisnya. Jika begitu artinya setiap ada pemikiran baru/gejolak perilaku baru, maka dibuatlah aturan-aturan untuk memayunginya, demikian seterusnya.
Atau... bisa juga tidak usah pakai aturan tertulis, karena "bebas ini" :)

Kebanyakan untuk mereka yang terakui atau mengaku cendekiawan Islam, hanya terukur pada pikirannya saja. Sedang kecerdasan hati nuraninya tidak terukur dan memang tidak mungkin mengukurnya (hanya Penguasa Gaib yang berkemampuan).
Jadi mesti ada pikiran untuk tahu diri, bahwa hati adalah tempat yang labil, sering berfluktuasi biarpun seorang itu menyandang Professor Doctor.
Dan jangan lupa, si hawa nafsu juga berdomisili di sana (hati).

Mereka yang sudah kadung kebablasan dalam kebebasanya, pribadi menganggap adalah seperti orang-orang yang tidak mau mengikuti "nilai-nilai lama yang sudah teruji kebenarannya".
Bernafsu membuat nilai-nilai baru dan beresiko untuk mengedepankanya mesti berdarah-darah dulu, itu pun belum tentu benar.
Padahal masih banyak masalah yang mesti diangkat dan diurus oleh mereka "cendekiawan-cendikiawan tersebut", yang bertujuan untuk kesejahteraan umat.
Bagaimana memberantas budaya KKN, kemiskinan, dan lain-lain, menyangkut kepentingan orang banyak.
Atau ada ambisi untuk terekam dalam sejarah :) bahwa mereka adalah para tokoh pejuang kebebasan dalam agama Islam?
hehehehehhehehehehehehehehehehehe....iyo bisa jadi begitu.....nanti mereka dikenang seperti tokoh sejarah Hitler, Kaisar Nero atau si musailamah (nabi palsu).

Gambar:http://anotherbrickinwall.blogspot.com

9 komentar:

  1. Kalau sdh bahas liberalisme gini...ilmunya perlu di tambahin lagi neh...hehee

    BalasHapus
  2. Bebas yg kebablasan tanpa menghargai hak2 orang lain.

    BalasHapus
  3. aku tak suka JIL krn merusak akidah islam

    BalasHapus
  4. Salam sahabat
    Nah kalo udah masuk pada jajaran seperti ini membuat sebuah argumentasi yang biasanya beda cara menyikapinya
    Bukankah gitu mas?

    BalasHapus
  5. Salam sobat,setiap orang memang punya pemikiran sendiri-sendiri ya sob,beda kepala-beda isinya juga...

    BalasHapus
  6. ada unsur uangnya di situ... dari Asia Fondation. Kan LSM dapat kucuran dana, kalo gak gitu mereka gak akan ngotot.

    Betul memang, mereka ini ingin supaya manusia menyayangi kaum marjinal kayak homo, lesbian, waria.

    Caranya sebetulnya bukan didukung tapi disadarkan tentu saja. Tulisan-tulisan muter-muter dengan tafsir Al Qur'an untuk membenarkan homo seksual, lesbian dan seks bebas.

    barangkali Islam yang meresahkan adalah kawin mut'ah versi Syiah

    BalasHapus
  7. ngomong-ngomong liberal ... pemikiran kebanyakan penganutnya adalah berorientasi pada hawa nafsu belaka ...

    BalasHapus
  8. ISlam yang baik adalah yang dicontohkan oleh Nabi kita, Nabi Muhammad SAW..Beliau yang harus dicontoh bukan yang lain.

    BalasHapus
  9. Berarti jika di indonesia masih menganut demokratis, liberal akan tetap ada. Terlahir dengan sendirinya, karena ada rasa kebebasan di atas nama HAM.
    Indonesia perlu pemimpin baru dan yang sanggup menjalankan Syariat Islam yang benar.

    BalasHapus

(Terima kasih sudah mau berkunjung ke Blog Arya-Devi sudut kelas media belajar siswa)
Komentar Anda sebagai masukan berharga dan juga sebagai jalinan interaksi antar pengguna internet yang sehat. Dan jika berkenan mohon dukungannya dengan meng-klik tombol G+.

Jika berkenan dengan artikel di Blog ini,Mohon dukungan dengan klik G+ di Aryadevi Sudut Kelas

Labels

Pengembangan pendidikan siswa Perenungan wawasan belajar Pembelajaran manusia guru agama Aplikasi Gratis Metode Dinamika Indonesia Allah hidup sekolah Linux Tuhan Open source SDM anak kondisi orangtua Penyegaran aplikasi Pendidikan Agama Islam sejarah pelajaran alQuran cerita Islam award dan tag blogger kreatifitas kurikulum 2013 media Inisiatif gaya hidup sosial teman PAI hadits lingkungan Internet tauhid Aplikasi pendidikan Regulasi komputer teknologi Tafsir pemimpin perilaku aplikasi linux rasa Google Keamanan budaya harmonisasi ilmu balikpapan cinta hati hikmah ibnu katsir iman kecerdasan kontes artikel manfaat otak Al-Fatihah pelajaran matematika rekayasa Tradisi berita karakter air desain grafis kepribadian mata shalat ubuntu alam alternatif analisis aplikasi bantu atom distro fisika gaya belajar jaringan kesadaran kimia listrik molekul nilai ideal perangkat pembelajaran portabel prakarya&kewirausahaan puasa ramah lingkungan sahabat semester sistem Office asmaul husna efisiensi energi facebook game gaya green computing jiwa kompetensi dasar pengetahuan magnet media sosial membersihkan perangkat lunak program setan ujian Gerakan Pramuka IP Jalalain angin aryadevi bergerak berhitung bosan browser bugil bullying ciri berpikir kreatif efektivitas hadits qudsi hari raya hikayat balikpapan home visit hukum termodinamika ibu ikhlas info jalan kedisiplinan kewalian kleptomania kosong legenda ma'rifat masyarakat partikel pelabelan produk pelestarian praaksara sejuk silabus supervisi guru topeng utility zakat fitrah ruang lingkup