Cari Artikel di blog Media Belajar Siswa

Loading
Untuk mencari artikel cukup ketikan kata kunci dan klik tombol CARI dengan mouse -Jangan tekan ENTER.

Diakronis dan Sinkronis

ruang dan waktu
Menunjukan contoh konsep berpikir Diakronis dan Sinkronis dalam menulis sejarah, begitu yang hendak dicapai dalam pencapaian belajar Sejarah Nasional Indonesia pada pertemuan awal. Secara lengkapnya adalah:
Tujuan Pembelajaran minggu ke-1 (materi pada Bab I sub-bab A."Sebelum Mengenal Tulisan").
Setelah mengikuti kegiatan pembelajaran ini peserta didik diharapkan mampu.
1) menjelaskan pengertian praaksara;
2) membandingkan pengertian praaksara dengan pengertian prasejarah, sehingga menemukan alasan buku ini menggunakan istilah praaksara; dan
3) menunjukkan contoh konsep berpikir diakronis dan sinkronis dalam menulis sejarah.
***
Cara berfikir kronologis diakronis dalam mempelajari sejarah
Kronologi
Kronologi adalah catatan kejadian-kejadian yang diurutkan sesuai dengan waktu terjadinya. Kronologi dalam peristiwa sejarah dapat membantu merekonstruksi kembali suatu peristiwa berdasarkan urutan waktu secara tepat, selain itu dapat juga membantu untuk membandingkan kejadian sejarah dalam waktu yang sama di tempat berbeda yang terkait peristiwanya.

Cara berfikir diakronik dalam mempelajari sejarah
Sejarah itu diakronis maksudnya me­manjang dalam waktu, sedangkan ilmu-ilmu sosial itu sinkronis maksudnya melebar dalam ruang. Sejarah mementingkan proses, sejarah akan membicarakan satu peristiwa tertentu dengan tempat tertentu, dari waktu A sampai waktu B.
Sejarah berupaya melihat segala sesuatu dari sudut rentang waktu. Pendekatan diakronis adalah salah satu yang menganalisis evolusi/perubahan sesuatu dari waktu ke waktu, yang memungkinkan seseorang untuk menilai bagaimana bahwa sesuatu perubahan itu terjadi sepanjang masa. Sejarawan akan menggunakan pendekatan ini untuk menganalisis dampak perubahan variabel pada sesuatu, sehingga memungkinkan sejarawan untuk mendalilkan MENGAPA keadaan tertentu lahir dari keadaan sebelumnya atau MENGAPA keadaan tertentu berkembang / berkelanjutan.
Contoh:
Perkembangan Sarekat Islam di Solo, 1911-1920
Terjadinya Perang Diponegaro, 1925-1930;
Revolusi Fisik di Indonesia, 1945-1949;
Gerakan Zionisme 1897-1948 dan sebagainya.

Cara berfikir sinkronik dalam mempelajari sejarah
Sedangkan ilmu sosial itu sinkronik (menekankan struktur) artinya ilmu sosial meluas dalam ruang. Pendekatan sinkronis menganalisa sesuatu tertentu pada saat tertentu, tidak tetap pada waktunya. Ini tidak berusaha untuk membuat kesimpulan tentang perkembangan peristiwa yang berkontribusi pada kondisi saat ini, tetapi hanya menganalisis suatu kondisi seperti itu.

Contoh: suatu saat mungkin menggunakan pendekatan sinkronis untuk menggambarkan keadaan ekonomi di Indonesia pada suatu waktu tertentu, menganalisis struktur dan fungsi ekonomi hanya pada keadaan tertentu dan pada di saat itu.Penelitian arsip memungkinkan orang untuk meneliti waktu yang panjang.
Istilah memanjang dalam waktu itu meliputi juga gejala sejarah yang ada didalam waktu yang panjang itu.
Ada juga yang menyebutkan ilmu sinkronis, yaitu ilmu yang meneliti gejala - gejala yang meluas dalam ruang tetapi dalam waktu yang terbatas.
Sedangkan contoh penulisan sejarah dengan topik - topik dari ilmu sosial yang disusun dengan cara sinkronis lainnya misalnya adalah:
- Tarekat Naqsyabandiyah
- Qodiriyah di pesantren - pesantren Jawa´;
- Kota - kota metropolitan : Jakarta , Surabaya dan Medan´; (metode survey dan interview hanya memungkinkan topik yang kontemporer dengan jangka waktu yang pendek, tetapi bisa jadi ruangnya yang sangat luas.

Kedua ilmu ini saling berhubungan ( ilmu sejarah dan ilmu – ilmu sosial ). Kita ingin mencatat bahwa ada persilangan antara sejarah yang diakronis dan ilmu sosial lain yang sinkronis Artinya ada kalanya sejarah menggunakan ilmu sosial, dan sebaliknya, ilmu sosial menggunakan sejarah Ilmu diakronis bercampur dengan sinkronis
Contoh:
- Peranan militer dalam politik,1945-1999 ( yang ditulis seorang ahli ilmu politik )
- Elit Agama dan Politik 1945- 2003 (yang ditulis ahli sosiologi )

Mendeskripsikan konsep ruang dan waktu

Konsep Ruang
Ruang adalah konsep yang paling melekat dengan waktu.

-Ruang merupakan tempat terjadinya berbagai peristiwa - peristiwa sejarah dalam perjalanan waktu.
-Penelaahan suatu peristiwa berdasarkan dimensi waktunya tidak dapat terlepaskan dari ruang waktu terjadinya peristiwa tersebut.
-Jika waktu menitik beratkan pada aspek kapan peristiwa itu terjadi, maka konsep ruang menitikberatkan pada aspek tempat, dimana peristiwa itu terjadi.

Konsep waktu
-Masa lampau itu sendiri merupakan sebuah masa yang sudah terlewati. Tetapi, masa lampau bukan merupakan suatu masa yang final, terhenti, dan tertutup.
-Masa lampau itu bersifat terbuka dan berkesinambungan. Sehingga, dalam sejarah, masa lampau manusia bukan demi masa lampau itu sendiri dan dilupakan begitu saja, sebab sejarah itu berkesinambungan apa yang terjadi dimasa lampau dapat dijadikan gambaran bagi kita untuk bertindak dimasa sekarang dan untuk mencapai kehidupan yang lebih baik di masa mendatang.
-Sejarah dapat digunakan sebagai modal bertindak di masa kini dan menjadi acuan untuk perencanaan masa yang akan datang

Keterkaitan konsep ruang dan waktu dalam sejarah
1.Konsep ruang dan waktu merupakan unsur penting yang tidak dapat dipisahkan dalam suatu peristiwa dan perubahannya dalam kehidupan manusia sebagai subyek atau pelaku sejarah
2.Segala aktivitas manusia pasti berlangsung bersamaan dengan tempat dan waktu kejadian
3.Manusia selama hidupnya tidak bisa dilepaskan dari unsur tempat dan waktu karena perjalanan manusia sama dengan perjalanan waktu itu sendiri pada suatu tempat dimana manusia hidup (beraktivitas )
***

Sehingga maksud dari tujuan pencapaian ke tiga -menunjukkan contoh konsep berpikir diakronis dan sinkronis dalam menulis sejarah-
Siswa dapat menganalisis evolusi/perubahan sesuatu dari waktu ke waktu, yang memungkinkan siswa untuk menilai bagaimana sesuatu perubahan itu terjadi sepanjang masa.Sehingga memungkinkan siswa untuk bertanya,"MENGAPA" terhadap keadaan tertentu lahir dari keadaan sebelumnya atau "MENGAPA" keadaan tertentu berkembang / berkelanjutan.
Dan siswa dapat menganalisa kondisi yang terjadi pada masa tertentu, tidak tetap pada waktunya serta melihat dengan keadaan sekarang walau bukan untuk menyimpulkan atau melakukan pembenaran bahwa sesuatu yang terjadi dimasa lalu adalah benar-benar berkontribusi dengan kondisi sekarang.

Sumber:focussejarah.blogspot.com
Gambar:www.pustakasekolah.com

6 komentar:

  1. Wah aku baru tahu nih ttg istilah diakronis dan sinkronis. Jadi pengetahuan baru

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama mas menjadi pengetahuan baru bagi saya...

      Hapus
  2. makasih banget bung, dengan ini ane mampu menyelesaikan tugas dari guru ane, krna ini masuk dlm kurikulum 2013 yang baru

    BalasHapus
  3. Balasan
    1. yes bro...coba pake nama jelas...email atau jejaring media lain....pasti ta bales..

      Hapus

(Terima kasih sudah mau berkunjung ke Blog Arya-Devi sudut kelas media belajar siswa)
Komentar Anda sebagai masukan berharga dan juga sebagai jalinan interaksi antar pengguna internet yang sehat. Dan jika berkenan mohon dukungannya dengan meng-klik tombol G+.

Jika berkenan dengan artikel di Blog ini,Mohon dukungan dengan klik G+ di Aryadevi Sudut Kelas

Labels

Pengembangan pendidikan siswa Perenungan wawasan belajar Pembelajaran manusia guru agama Aplikasi Gratis Metode Dinamika Indonesia Allah hidup sekolah Linux Tuhan Open source SDM anak kondisi orangtua Penyegaran aplikasi Pendidikan Agama Islam pelajaran cerita award dan tag blogger sejarah Islam alQuran kreatifitas media Inisiatif gaya hidup kurikulum 2013 sosial teman hadits lingkungan PAI Internet Aplikasi pendidikan Regulasi komputer tauhid teknologi Tafsir pemimpin perilaku aplikasi linux rasa Google Keamanan budaya harmonisasi ilmu balikpapan cinta hati hikmah ibnu katsir iman kecerdasan kontes artikel manfaat otak Al-Fatihah pelajaran matematika rekayasa Tradisi berita karakter air desain grafis kepribadian mata shalat ubuntu alam alternatif analisis aplikasi bantu atom distro fisika gaya belajar jaringan kesadaran kimia listrik molekul nilai ideal perangkat pembelajaran portabel prakarya&kewirausahaan puasa ramah lingkungan sahabat sistem Office asmaul husna efisiensi energi facebook game gaya green computing jiwa kompetensi dasar pengetahuan magnet media sosial membersihkan perangkat lunak program semester setan ujian Gerakan Pramuka IP Jalalain angin aryadevi bergerak berhitung bosan browser bugil bullying ciri berpikir kreatif efektivitas hadits qudsi hari raya hikayat balikpapan home visit hukum termodinamika ibu ikhlas info jalan kedisiplinan kewalian kleptomania kosong legenda ma'rifat masyarakat partikel pelabelan produk pelestarian praaksara sejuk silabus supervisi guru topeng utility zakat fitrah ruang lingkup