Cari Artikel di blog Media Belajar Siswa

Loading
Untuk mencari artikel cukup ketikan kata kunci dan klik tombol CARI dengan mouse -Jangan tekan ENTER.

Media Pantun

media berpantun
Pohon salak banyak duri
ayam mengais ditepi gua
teman gelak banyak dicari
kawan menangis jarang bersua

Pantun yang dari SD dihafal sampai sekarang, di sekolah dulu sekitar 1980an, guru bahasa Indonesia, yang lupa namanya mengajarkan bagaimana membuat pantun dengan pola AA-AA dan AB-AB. Dan pantun diatas termasuk yang masih diingat.

Setelah pembahasan, dilanjutkan oleh sang guru menerangkan hikmah atau makna dibalik pantun tersebut. Ditambah lagi, guru tersebut disela waktu memberikan permainan berbalas pantun, siswa dikelompokan berdasarkan deretan bangku memanjang kebelakang, kemudian saling berbalas pantun dengan kategori pantun yang sudah ditentukan, seperti, pantun jenaka, pantun nasehat dan banyak lagi (lupa). Masing-masing kelompok mesti ada balasan pantun yang relevan, jika tidak maka diberi hukuman.... :D sangat menyenangkan waktu itu.
***
Banyak yang bisa digali dari sebuah pantun, seperti berteman, dalam pergaulan teman suka ria, tertawa banyak dan mudah dicari, tetapi teman yang setia saat kesusahan sulit dan terbilang berbanding sedikit.
Begitu kurang lebihnya sindiran dari pantun diatas (sebagai bahan perenungan).
Ada lagi pantun jenaka, yang isinya untuk bertjanda :D (ejaan tempo doeloe).
Disini kosong disana kosong
tidak ada batang tembakau
bukan saya berkata bohong
ada katak memikul kerbau

Makan manggis, bijinya dikulum
adik menari rampak...membawa anjat
dari jauh tampak tersenyum
didekati...ternyata lagi buang hajat ( hahahahaha... :D )

Berikut, sindiran untuk petinggi

Nasi aking makanan melarat,
duduk sedekap, doa memanjat
enak rupanya jadi pejabat
biar korupsi, dera pun tak didapat

Gambar:http://www.jadilah.com

8 komentar:

  1. kirain gambarnya logo fanta, ;)

    BalasHapus
  2. Hehehe... Masih inget aja pantu tempo doeloe sobat ini :)

    BalasHapus
  3. Pantun wajib dilestarikan nih.. Seneng juga kalo denger pantun apalagi pantun homor

    BalasHapus
  4. jadi haus lihat gambarnya hehehe. gak ada yang aku hafal pantun2 yang pernah dibaca

    BalasHapus
  5. sama ... kirain logonya fanta :)

    dah lama aku nggak baca pantun
    dulu suka ada acara TV berbalas pantun, sekarang msh ada nggak ya ?

    BalasHapus
  6. @Ely Meyer: sudah ga ada lagi nona :D ....itu program TVRI tempo doeloe ( 1985-an)...entah TV lain..

    BalasHapus
  7. ajarin aku bikin pantun dongg mas.... ??? :D

    BalasHapus
  8. Eh pas masaku ga diajarin tuh pantun yang paling atas :P

    BalasHapus

(Terima kasih sudah mau berkunjung ke Blog Arya-Devi sudut kelas media belajar siswa)
Komentar Anda sebagai masukan berharga dan juga sebagai jalinan interaksi antar pengguna internet yang sehat. Dan jika berkenan mohon dukungannya dengan meng-klik tombol G+.

Jika berkenan dengan artikel di Blog ini,Mohon dukungan dengan klik G+ di Aryadevi Sudut Kelas