Cari Artikel di blog Media Belajar Siswa

Loading
Untuk mencari artikel cukup ketikan kata kunci dan klik tombol CARI dengan mouse -Jangan tekan ENTER.

Cerita lucu hobi mancing

saweran kecebong 3 warna
Menulis cerita lucu bin gokil dari kejadian nyata atau pengalaman sendiri, sampai membuat pembaca dan dewan juri bolak balik ke jamban karena sakit perut kebanyakan tawa  :r adalah sangat sulit  :@ .
Sungguh terlalu ! ibu-ibu kecebong  ;)  ini membuat aturan kontes mestinya dipikirkan dulu secara mendalam dan merenung di atap !  xP begitu.

Tetapi, baiklah saya mencoba menuliskan cerita lucu yang berdasarkan pengalaman pribadi.

Hatta, di sebuah kampung kecil era 2005 silam (Kampung Gunung Sari Ilir) hiduplah 2 orang pemuda yang punya hobi mancing.
Untuk mereka berdua, tiada hari libur yang tidak diisi dengan pergi ke laut dan sungai. Bahkan! selokan yang mengalir sedikit air saja, sering dipelototi "Ada ikannya ga ya???" ( iyaa... ini benulan, benar dan betulan).
(dua orang pemuda itu adalah saya dan teman akrab, orangnya pendek hitam, lincah dan setia kawan).

Suatu ketika, pagi di tanggal yang lupa (hari minggu), kami pergi ke kampung Selili bagian dalam-masuk sungai Manggar(suatu daerah di kota Balikpapan).
Yang namanya hobi, selalu mencari info, daerah mana yang bagus untuk mancing. Sering kali kami masuk kepelosok-pelosok sampai terperosok, hanya untuk mencari lokasi baru.
Medan yang dijelajahi juga tidak mudah, hanya bermodal scooter tua (vespa 1982), walau sering ngambek tetap jadi andalan (karena gila mancing, yaaaa enjoy aja...).

Singkat cerita, hari itu dilalui dengan naik turun jalan setapak, menanjak kanan kiri semak belukar, terkadang lewat jalan lumpur.
Saya yang mengendarai, begitu serius dan fokus menghela si Onta ini (julukan untuk vespa), karena medan jalan begitu rusak dan menanjak (waaah ini mau mancing atawa off road).
Kasihan dengan si teman yang dibonceng, penat pun terasa (ikut merasakan), tebal-kebas di pantat bokong.... Tapi karena si teman, berbadan kecil, ringan, ga mempengaruhi laju vespa.

Sampai pada tanjakan tanah liat berbatu.
Saya menaikan gas, karena jalan didepan tanjakannya lebih dahsyat terjal dibanding yang sudah dilalui.
Weesssss...akhirnya, tanjakan berhasil dilewati, walau tadi ban sedikit kepleset sana sini (jalan tanah liat habis hujan becek)...lega juga, apalagi tujuan sudah dekat.

Wreeeng....jalan datar berumput....pelan.
"Sampai juga nii" kata saya gegirangan.
Memarkirkan vespa kebawah pohon, menoleh kebelakang..tetapi lhoo!!..????...kemana teman tadi....(teman yang di bonceng raib ga berbekas, pantatnya pun).
"Walah turun ga ngomong-ngomong"....berpikir..???.. Tapi ga mungkin..."Curiga, jatuh dia"...
Bergegas saya lari ke jalan tanjakan tadi,
Naaah...benar tebakan, dibawah terlihat teman duduk memegangi pinggang, badannya belepotan lumpur.
Tapi, saya takjub :d  dia malah tertawa (cengengesan)....saya yang bermula khawatir, jadi ikut terBAHAK-BAHAK......
"Ga papa, cuma kotor begini," teman masih tertawa.....
Yach, teman ini memang orangnya bertubuh ringan, jadi ada atau tiada dia duduk dibelakang, ga jauh beda.

Dan apakah acara mancing gagal?....Oh tidak, kami tetap mancing dengan suka cita.
Sore, pulang membawa 6 ekor bulan-bulan (bandeng laut) ditambah Kerapu dan kawan-kawannya....lumayan :party  .

Terakhir, sampeyan atawa jenengan, eneng, mba, mas, kisanak, mboke, Silahken dibawa ke jamban..e eh ditertawai terpingkal-pingkal...atau tersenyum saja? cukuplah   :)

"Blog Aryadevi berpartisipasi dalam Saweran Kecebong 3 warna yang didalangi oleh Jeng Soes - Jeng Dewi - Jeng Nia. Disponsori oleh : Jeng Anggie, Desa Boneka, Kios108"

24 komentar:

  1. :D :party hehehe wah ibu ikut begadang...

    BalasHapus
  2. wkwkwk... emang mancing mania sejati.... moga2 suksess...

    BalasHapus
  3. hehehe...bukan bermaksud tertawa diatas derita orang,tapi saya rasa siapapun akan spontan tertawa membaca kisah ini, apalagi melihatnya langsung.

    Semoga sukses di kontes, Pak.

    BalasHapus
  4. haha....saya juga pernah mengalami kejadian di atas pas sampai tempat ternyata yang dibonceng malah tertinggal

    BalasHapus
  5. Mak cebong 2 datang berkunjung.....

    huahahaha.....hush juri ngga boleh ikut ketawa yachh.....

    kejadian mirip seperti ini pernah menimpa ibu saya waktu dibonceng kakak...persis sama naik vesva juga yg bikin ibu sy trauma dibonceng motor.....

    terimakasih atas partisipasinya.....mohon maaf atas ketidaknyamanan.....sdh terdaftar sbg peserta......

    BalasHapus
  6. Hai..hai… Mak Cebong 1 datang menghampiri…
    Makasih ya Om, untuk partisipasinya. Telah dicatat sebagai peserta di buku besar Keluarga Cebong…

    Eh, kami kejam yaaa... Nggak juga. Buktinya aku ketawa ngebayangin si teman yang ringan itu terlontar dari pangkuan onta..hahaha...

    Makaseee..makaseeehh....

    BalasHapus
  7. Bah, semakin gelap ajanya rumah ini...
    Butuh senter aku nih..

    Kok suka gelap-gelapan sih, Om? :P

    BalasHapus
  8. @Dewi Fatma: biar semakin terang...jadi digelapin..

    BalasHapus
  9. Lihat Blog Ini saya paling senang baca yang pantunnya...
    Boleh Tukeran link gak ? link arya-devi sudah terpasang di sidebar blog saya, silahkan dicek yah, ditunggu link backnya !

    BalasHapus
  10. kenapa yg dibonceng ga pegangan yah? mungkin krn sesama lelaki jadi enggan berpegangan :D

    BalasHapus
  11. Meski saat itu sempat cemas tetap aja spontan ketawa ya Mas, sama, aku juga pasti begitu...

    Semoga sucses ya, pertamax jee...

    BalasHapus
  12. diikutsertakan lomba y,
    gut lakk...moga berhasil
    =)

    BalasHapus
  13. gkgkgkgk...klo dulu prnh kyk gitu tp mbonceng saudara pake payung gede, tu saudara malah ikutan terbang dg payung2nya, hobinya sama dg ibuku almarhum mas, suka mancing sampe kehutan2 , kita yg nemenin aja takut tp hebad ah klo udah gila mancing, aral apapun ga jd mslh yak heee

    btw maaf, kirain td jeng-jeng rupanya mas-mas wkwkwkwkwkwk

    BalasHapus
  14. wew ,sukses sama kontesnya ya ;)

    BalasHapus
  15. ikan bulan2 br denger hehehehehehehehe......

    Salam persahabatan selalu dr MENONE

    BalasHapus
  16. Om, maap yah mak Cebong 3 baru sempet dateng diamri. Kemaren otw ke Kuching jadi seharian ga bula inet :-(

    Oya, untuk komen Mas yang pertama udah nongol ko. Ternyata entah kenapa malah masuk kotak spam. Tapi udah diurus sama Dokter Atta, dan masalah pun selesei ;-)

    Hihihihi jadi apa kabar pantat temen Mas yang jatoh dari Onta?? Tepos dunks pastinya. Tapi seneng deh, walo ada kejadian dodol tersebut malemnya masih bisa pesta Bandeng & Kerapu. Yihiiii. Mbok yah laen kali kalo mancing ikannya kirim ke Miri napa/!

    Thaks partisisapinya. Udah dicatat dibuku besar peserta.

    NB: Dulu ekye juga gawe di KalTim, di tarakan *sapa yang nanya Jeng?!*

    BalasHapus
  17. Duh .. temannya yang kelewat ringan, atau medannya yang kelewat berat, atau dua2nya yah ? :D

    Semoga sukses yah .. saya ikutan juga kontes ini. Judulnya "Di mana, ke Mana, yang Mana ..."

    ^__^

    BalasHapus
  18. Lupa nitip link blog ...
    maap ya balik lagi ...
    ....

    ^__^

    BalasHapus
  19. Lupa nitip link blog ...
    maap ya balik lagi ...
    ....

    ^__^

    BalasHapus
  20. hahaha..ceritanya lucu...
    baca tulisan saya juga yah..

    BalasHapus
  21. Lucu juga...
    visit my blog http://punya-rizal.blogspot.com

    BalasHapus
  22. entah kenapa kayak scene-scene manga ya?

    BalasHapus

(Terima kasih sudah mau berkunjung ke Blog Arya-Devi sudut kelas media belajar siswa)
Komentar Anda sebagai masukan berharga dan juga sebagai jalinan interaksi antar pengguna internet yang sehat. Dan jika berkenan mohon dukungannya dengan meng-klik tombol G+.

Jika berkenan dengan artikel di Blog ini,Mohon dukungan dengan klik G+ di Aryadevi Sudut Kelas