Cari Artikel di blog Media Belajar Siswa

Loading
Untuk mencari artikel cukup ketikan kata kunci dan klik tombol CARI dengan mouse -Jangan tekan ENTER.

Ketika aku telanjang

ketika aku telanjang
Ketika aku telanjang, berjalan pun agak goyang tidak seimbang. Semua memandang tajam.
Ada rasa gamang dengan wujud dan masa. Tidak selalu pertumbuhan wadaq berjalan seiring dengan pertumbuhan cara pikir.
Perjalanan hidup, tergambar seperti jalan lurus penuh belukar. Kebanyakan juga merambah, menerobos dan wadaq terlihat kotor disana sini hingga melekat dan menjadi cara berpikir kelak.
***
Dalam setiap fase akan banyak sekali perubahan dan peristiwa yang terjadi. Namun, dasar dari semua fase tersebut adalah fase anak kecil karena pada fase tersebut terjadi pembentukan karakter. Di mana karakter tersebut akan digunakan dalam setiap fase berikutnya. Mengapa disebut sebagai dasar dari semua fase..? Karena sifat dasar dari anak kecil adalah polos dan tulus. Jadi apa saja dapat diberikan kepada mereka, dan diterima dengan baik oleh mereka.
***
Ketika aku telanjang, maka ke akuan ku yang terlihat menonjol, merangsang syaraf-syaraf halus somse (sombong sekali ^_^).
Masa sekarang, masa dimana semua dapat dimanipulasi. Ini kalau dikaitkan dengan kemajuan teknologi yang diseiringkan dengan nilai religius dan warna-warna orang beragama.
Kesalehan beragama tidak bisa diukur dengan tampilan apik dan kepandaian dalam bidang keilmuannya (ilmu agama). Juga tidak bisa ditetapkan jika ada seorang yang gagap dalam ilmu agama, kemudian jadi bahan gunjingan karena ketidak sesuaian profesi dengan tingkat kefasihan ilmu agama..tidak...bukan begitu.
Kefasihan dalam ilmu agama atau tidak bukan jadi ukuran terhadap kesalehannya dalam beragama.
Walau ini bukan hasil hipotesa yang diuji berulang, seperti halnya suatu karya ilmiah. Tapi ini lebih dari itu, sebab ini berlangsung dalam keseharian, sudah menjadi kenyataan dalam penerapannya..perilaku seseorang.
Terlebih parah kalau ada seseorang yang menganggap semua itu hanyalah topeng, yang bisa disesuaikan dengan kondisi-dimana dia berada.
Topeng kedermawanan, dia pakai jika berada dikondisi ingin mempengaruhi lingkungan sosialnya. Dilanjutkan dengan..
topeng kebijaksanaan, kearifan, saleh, dan sebagainya, berganti-ganti secara otomatis.
Mengapa dikatakan topeng? Karena tidak ada ketulusan, bukan bagian kepribadian yang sesungguhnya.
***
Ketika aku telanjang, berarti sama dengan melunturkan semua atribut penyakit hati. Kepolosan dan keluguan bukan suatu kebodohan, hanya berusaha memaknai nilai luhur dan fitrahnya manusia, pada suatu janji, amanah oleh sang Khalik kepada hasil kreasiNya.

Gambar:http://kakekeichiro.blogspot.com

12 komentar:

  1. Kalau semua ornag enggak pakai topeng entar kelihatan aslinya.. Ada baiknya juga kepura-puraan atau basa-basi..

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyo..untuak masalah ringan. Tapi sering bablas juga.

      Hapus
  2. asalamualaikum
    terbuka segala keakuanku,somse/sombong sekali
    memang harus menyadari diri

    BalasHapus
    Balasan
    1. aryadevi sudut kelas13 Januari 2013 09.18

      lama ga sua bu, skarang sdah di tanh air....

      Hapus
  3. smoga qt mnjd org yg jujur dgn klemahan diri qt.. n mw mmprbaiki diri qt utk mnjd lbh baik lg..

    BalasHapus
    Balasan
    1. amen, setuju, sepakat dan terimakaseh mas Imam...atas kunjungan dan responnya atas tulisan diatas....

      Hapus
  4. Dalem banget tulisannya, I Like this dech pokoknx....__
    Pantesan harga topeng naik terus yaa...tp ax setuju, dan itu terjadi di mana-mana.
    Follow me, OKEY...

    BalasHapus
    Balasan
    1. i like you mom....ya akan sy follow ^_^

      Hapus
  5. topeng juga perlu lo...awal menawarkan diri.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, dan yang paling ampuh adalah memakai topeng keluguan... ^_^

      Hapus
  6. saya baru paham setelah baca berulang kali..maklum rada lemot

    BalasHapus
    Balasan
    1. terimakasih mas atas responnya...dan sudah mau repot datang ke sini...salam hangat dari borneo

      Hapus

(Terima kasih sudah mau berkunjung ke Blog Arya-Devi sudut kelas media belajar siswa)
Komentar Anda sebagai masukan berharga dan juga sebagai jalinan interaksi antar pengguna internet yang sehat. Dan jika berkenan mohon dukungannya dengan meng-klik tombol G+.

Jika berkenan dengan artikel di Blog ini,Mohon dukungan dengan klik G+ di Aryadevi Sudut Kelas