Cari Artikel di blog Media Belajar Siswa

Loading
Untuk mencari artikel cukup ketikan kata kunci dan klik tombol CARI dengan mouse -Jangan tekan ENTER.

Tradisi

Tradisi dapat diartikan kebiasaan yang telah berakar,erat kaitannya dengan kehidupan sehari hari. Sekaligus hal-hal yang lebih mendasar dan memberikan nilai kebanggaan.
Dalam kehidupan beragama juga begitu, tidak lepas dari kebiasaan yang berlanjut turun temurun.
Benar adanya bila menyatakan, pada suatu kegiatan/perbuatan/perilaku/ibadah agama tidak ada dalil-dalil(dasar hukum) yang kuat yang mengarah kepada Hadits dan Qur'an, berarti melebih-lebihkan.
Sepatutnya bagus, berarti konsisten pada kedua sumber hukum tersebut.

Tapi bisa disikapi dengan arif dan tidak langsung menyalahkan yaitu selama hal itu ( perbuatan/kegiatan keagamaan) bukan pada masalah prinsip (syariat), dan dinyata banyak nilai manfaatnya...kenapa tidak terus dilestarikan.
Terkadang sesama teman / islam saling debat kusir mengenai masalah tersebut, padahal bukan sesuatu yang mendesak untuk diperdebatkan.
Kecuali kalau ada yang mengaku islam kemudian mengaku jadi Nabi Akhir Jaman ^_^ ...atau Sholat lima waktu diubah menjadi 7 waktu, biar lebih lengket dengan Tuhan ?....itu baru....
atau ?

19 komentar:

  1. mampir mas arya...
    tradisi memang menjadi kebiasaan yg sudah berakar dimasyarakat, tak perlu diperdebatkan jika tujuannya demi kebaikan dan kebersamaan yg penting masih sesuai dengan syariat islam, bukan begitu pak guru?
    Sukses Slalu!

    BalasHapus
  2. kadang yang didebatkan itu hanya karena tak sesuai dengan pemahamannya tanpa melihat itu perlu didebatkan atau tidak >.<

    hingga apa yang diperdebatkan justru tidak membawa pada kebaikan melainkan perpecahan, semoga tidak lagi terjadi yah ^^

    marhaban ya ramadhan...
    mohon maaf lahir dan batin ^^

    BalasHapus
  3. Kalau tradisi makan ketupat gimana tuh

    BalasHapus
  4. Lucunya, terkadang yang berdebat justru yang tidak menjaLankan syariat.
    marhaban ya Ramadhan, mohon maaf biLa seLama ini ada saLah, baik perkataan maupun priLaku. dengan keLapangan hati dan kejernihan pikiran, diharapkan akan mendapat keLuasan daLam menjaLankan ibadah. saLam.

    BalasHapus
  5. bagi pakde selama tradisi itu tidak bertentangan dengan agama maka layak untuk dilestarikan, tetapi jika tradisi itu lebih mengarah pada musrik maka lebih baik dibuang dngan cara yang elegant, sehingga tidak menyinggung perasaan orang banyak

    BalasHapus
  6. iya bener mas...selama dia seiring dan sejalan dng agama, kenapa tidak dilestarikan...? tradisi ada, bukan tanpa alasan..pasti ada dasar yg bener2 kuat, pada masa para pendahulu kita mengalaminya...

    BalasHapus
  7. kalo jakarta tradisi macet *halah* hehe

    BalasHapus
  8. sebenarnya, menurut saya, nggak perlu lah orang2 mempermasalahkan tradisi, wong emank itu udah dari tempo doeloe kok
    hehehe

    BalasHapus
  9. Selamat menjalankan pausa juga mas.. Marhaban ya Ramadhan. Mohon maaf lahir batin ya..
    Ceritain mas di daerah mas di bulan puasa ada tradisi apa aja ya.. Kalo di Jakarta gini gini aja deh..

    BalasHapus
  10. itulah ...
    tradisi identik sekali dengan sifat kolotisme...
    susah diilangkan...

    BalasHapus
  11. haL yang perLu dijaga peLestariannya adaLah mentradisikan agama, bukan maLah mengagamakan tradisi. dan kembaLi Lagi pada masing-masing individu untuk menyikapinya.
    merespon komentar Om Arya di bLog saya:
    yah, kira-kira begituLah Om maksudnya. mungkin penyampaiannya saja yang kurang runut dan tajam. terima kasih atas perhatiannya.

    BalasHapus
  12. Iya mas, kalau memang tidak bertentangan dengan prinsip dalam agama, ga ada salahnya untuk dilestarikan. Bagaimanapun juga tradisi itu merupakan warisan bangsa yang sepatutnya dilestarikan dan dimajukan..

    BalasHapus
  13. maafin semua kesalahan elok iah.. happy fasting.. :D

    BalasHapus
  14. berkunjung berkunjung..

    libur komen dlu ya..

    mo ngucapin met menunaikan ibadah puasa semoga menjadikan berkah buat semua.. mengucap maaf juga dari KaMay & Keluarga jika ada salah baik kata ato lainnya..

    terima kasih
    KaMay..
    http://kanvasmaya.wordpress.com/

    BalasHapus
  15. tentu saja syariat sangat berbeda dgn tradisi,
    syariat sudah ada ketentuannya yg pasti dr A-Qur'an dan haduist, jika mengerjakan nya kurang atau berlebih, tentu saja menjadi tdk sah .
    berbeda dgn tradisi, kadang kala ada juga yg bertentangan dgn syariat .
    salam

    BalasHapus
  16. Terkadang yg pengusaha sanking sibuknya lupa akan ibadahnya...mendingan miskin tapi menjdi pengusaha hati(kaya hati)

    Met menunaikan ibdah puasa

    BalasHapus

(Terima kasih sudah mau berkunjung ke Blog Arya-Devi sudut kelas media belajar siswa)
Komentar Anda sebagai masukan berharga dan juga sebagai jalinan interaksi antar pengguna internet yang sehat. Dan jika berkenan mohon dukungannya dengan meng-klik tombol G+.

Jika berkenan dengan artikel di Blog ini,Mohon dukungan dengan klik G+ di Aryadevi Sudut Kelas